Saturday, May 10, 2014

Ada Apa Dengan Hari Ibu

Posted by makcik rehan KJB at 7:30 PM

Bismillah...

Assalamualaikum WBT.

Berdirinya saya di sini (walhal aku tengah baring) adalah untuk mengajak ngkorang semua untuk sama-sama memanjatkan setinggi  kesyukuran kepada Allah SWT di atas kurniaan salah satu nikmat dunia yang tiada tara - IBU.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Mari sekarang kita sedekahkan Al-Fatihah kepada ibu (ayah) juga, tak kira samada mereka masih hidup atau telah tiada. Samaada engkorang kenal mereka atau tidak. Samaada engkorang ngam dengan mereka atau tidak. Sekarang. Aku kata sekarang!

(pause)

Aamiin.

Kami panggil mak kami UMAK. Orang Banjar belah2 sana memang panggil mak depa Umak. Kadang2 kalau nak feeling London, kami panggil Mom ;-)

Engkorang panggil mak engkorang apa? Mom jugak? Dasarrr tanak kalah! OK lah... Kasi chance lah.

Mak aku nama Faridah. Tapi ejaan dalam IC is Paridah. Dengki sgt pendaftar tu. Patutnya dia eja nama Mak aku Fareeda lah. Barulah nyata jelita. Kan? Eh tapi Mak aku memang sejak azali sangat jelita. Tengoklah aku yang persis wanita kokesen ni... Ke mana tumpahnya kejambuan mak aku kalau tidak ke aku. Kan?

Mak aku garang sangat dulu. Sekarang ja beliyau dah cool... Untongla cucu-cucu dia... Tak aci nih... Kami dulu jenuh kena ghimbuk, kena suruh mak aku ghimbuk cucu2 dia yg mengada ni sama. Baru adil dan saksama, kan wei! (ditujukan kpd adik beradik berataan)

Again, kemana tumpahnya rebel kalau tidak ke aku kan? Banyak jugak persamaan aku dengan mak. Selain garang dan rebel, kami jugak sama-sama banyak uban. Adoiii... Lepasni aku kena tukar tagline la nampaknya...

Libas uban. Sungguh hambar!

Tak tertulis budi dan jasa Mak aku kat ruangan sempit ni. Yang pasti, setelah aku sendiri dah jadi emak... Baru aku paham 100% apa perasaan mak aku dulu. Baru aku paham perit manis hakikat sebuah kehidupan berumahtangga. Betapa berat menahan geram dan amarah bila anak dan laki buat kau sakit hati. Dan betapa kembang jiwa kau bila kena puji dengan anak dan laki. Contoh sajala.... Entah bila laki aku puji aku entah! Eh...

Cukuplah. Kang nanti aku tak buleh berenti menangis. Akuni hati tisu. Tulis entry bahasa rempit mcm ni pon aku buleh syahdu-syahdan. (Bukan Rashdan Baba ye Timah Kanggaroo. Itu engkau yang punya). Part syahdu-syahduan ni pon dapat dari Mak aku jugak. Give me ten Umak! :))

Berbalik kepada tajuk, Ada Apa Dengan Hari Ibu? Jawapan aku...

Ada Rahmat Allah SWT.

Alhamdulillah syukur, ada emak yang tak jemu-jemu mendoakan kita dari kita kecik sampai tua bangka. Selagi hayat dikandung badan, Mak (dan ayah) satu-satunya manusia yang menerima kita seadanya. Buruk atau baik. Tanpa syarat.

Allahum Maghfirlana Zunubana Waliwalidiina Warhamhuma
Kama Rabbayaana Soghiro.

Terima kasih untuk segalanya, Umak.

0 comments:

ShareThis